Alat Uji Kebocoran Kemasan Sachet

alat-uji-kebocoran

Salah satu parameter untuk hasil akhir suatu produk yang sudah terbungkus dalam kemasan primer (kemasan yang berhubungan langsung dengan produk (misalnya : sachet dll) adalah dengan memastikan kemasan tersebut bocor / tidak. Untuk itu diperlukanlah suatu alat uji kebocoran. Lalu seperti apa sih gambaran mengenai alat ini.

Paling tidak ada 3 komponen utama dalam alat uji kebocoran ini :

1. Chamber / kotak tempat sampel

Ruangan / kotak tempat sampel dengan dimensi tertentu, yang biasanya terbuat dari bahan akrilik dengan tebal kurang lebih 3 cm. Penggunaan kaca akrilik sebagai bahan kotak tempat sampel ini mempunyai keuntungan karena sifatnya yang transparan (tembus pandang) sehingga kita bisa melihat sampel mana yang bocor pada saat dilakukan pengujian. Karena pada saat melakukan analisa sampel (terutama sachet), untuk mempercepat proses analisa, biasanya kita akan menguji tidak hanya 1 atau 2 sampel saja, namun bisa jadi puluhan sampel kita uji secara bersama-sama sehingga kita harus bisa memastikan sachet mana yang bocor.

2. Vacuum pump

Sesuai dengan namanya, unit vacuum pump ini berfungsi untuk menyedot / membuat vacuum kotak sampel dimana antara vacuum pump dengan kotak sampel tersebut terhubung dengan tubing yang biasanya terbuat dari karet atau silicon. Di unit vacuum pump ini juga bisa dimodifikasi dan diintegrasikan dengan timer, sehingga kita tidak perlu lagi report menggunakan stop watch pada saat analisa kebocoran, cukup kita seting di awal pada timer ini.

3. Vacuum gauge

Vacuum gauge pada alat uji kebocoran dilatakkan deket lubang keluaran angin pada kotak sampel. Fungsinya tentu saja untuk mengetahui berapa tekanan yang ada di dalam kotak sampel tersebut. Untuk beberapa sampel sachet vacuum dengan besar 600 mbar dengan waktu analisa selama 5 menit sudah cukup untuk digunakan analisa sampel tersebut.

Hal terpenting yang perlu diperhatikan terkait dengan vacuum pump ini adalah unit tersebut tentunya harus dikalibrasi dengan interval waktu tertentu.

Cara Menggunakan Alat Uji Kebocoran :

Untuk mengoperasikan alat ini juga relatif sederhana :

1. Seting timer yang ada di dalam vacuum pump

2. Isi air pada kotak sampel, kemudian masukkan beberapa sampel sachet dan tutup kotak sampel tersebut secara rapat.

3. Tutup semua kran pembuangan angin

4. Nyalakan vacuum pump dan biarkan proses analisa berjalan.

Sampel yang bocor diindikasikan dengan adanya gelembung pada sampel tersebut.

Cara Mengukur Distribusi Ukuran Partikel Pada Sampel

Cara Mengukur Distribusi Ukuran Partikel Pada Sampel

Dalam suatu parameter sampel, terkadang distribusi ukuran partikel suatu sampel merupakan salah satu parameter yang kritis. Sehingga perlu untuk dilakukan analisa. Namun bagaimana cara melakukan analisa ukuran partikel tersebut?

Mari kita bahas di artikel ini.

Konsep Distribusi Ukuran Partikel

Konsep Distribusi Ukuran Partikel

A. Definisi Distribusi Ukuran Partikel

  • Distribusi ukuran partikel mengacu pada pola sebaran ukuran partikel dalam suatu sampel atau sistem. Ini mencakup informasi tentang seberapa besar dan seberapa kecil partikel-partikel tersebut.
  • Distribusi ini sering diukur dalam hal diameter partikel, dan hasilnya bisa berbentuk histogram, kurva kumulatif, atau grafik lainnya.

B. Mengapa Distribusi Ukuran Partikel Penting

  • Distribusi ukuran partikel adalah parameter kunci dalam pemahaman dan karakterisasi materi padat, cair, atau serbuk.
  • Penting dalam berbagai industri seperti farmasi, makanan, kimia, dan teknik material karena berpengaruh pada kualitas produk dan kinerja proses.
  • Distribusi ukuran partikel memengaruhi sifat fisik, kimia, reaktivitas, dan perilaku aliran bahan.
  • Pengaruhnya terhadap penyerapan, pelarutan, dan reaksi kimia.

C. Peran dalam Berbagai Aplikasi

  • Industri Farmasi: Distribusi ukuran partikel penting dalam formulasi obat, pengirisan tablet, dan biofarmasi.
  • Industri Makanan: Pengendalian distribusi ukuran partikel memengaruhi tekstur, rasa, dan stabilitas produk makanan.
  • Industri Minyak dan Gas: Distribusi ukuran partikel penting dalam pemisahan dan pemrosesan minyak dan gas alam.
  • Industri Kosmetik: Pengaruhnya pada konsistensi, penyebaran, dan rona produk kosmetik.
  • Industri Polimer: Distribusi ukuran partikel memengaruhi sifat mekanis, optik, dan termal polimer.
  • Teknologi Lingkungan: Berperan dalam pemantauan kualitas air dan tanah terkait dengan partikel terlarut.

Dengan pemahaman yang kuat tentang konsep distribusi ukuran partikel, Anda dapat memahami mengapa analisis distribusi ukuran partikel sangat penting dalam berbagai aplikasi dan industri.

Distribusi Partikel dalam Industri

Distribusi Partikel dalam Industri

Diatas sudah disinggung mengenai peran distribusi artikel dalam beberapa industri, berikut ini adalah studi kasus yang mengilustrasikan aplikasi distribusi ukuran partikel dan hasil yang mendukung pentingnya analisis ini:

A. Contoh-contoh Aplikasi Distribusi Ukuran Partikel

Industri Farmasi

  • Studi distribusi ukuran partikel dalam formulasi obat dapat membantu memastikan obat diserap dengan baik oleh tubuh dan memberikan efek yang diinginkan.
  • Pengendalian distribusi ukuran partikel dalam tablet memengaruhi disolusi dan pelepasan obat.

Industri Makanan

  • Dalam pembuatan sereal sarapan, distribusi ukuran partikel biji gandum memengaruhi tekstur sereal dan perasaan saat mengunyah.
  • Distribusi ukuran partikel dalam bubur bayi dapat memengaruhi kualitas makanan bayi.

Industri Minyak dan Gas

  • Analisis distribusi ukuran partikel dalam suspensi minyak dapat membantu mengoptimalkan pemisahan minyak dan air.
  • Penting dalam pengeboran minyak dan gas bumi untuk mengukur ukuran partikel dalam lumpur bor dan mengoptimalkan proses.

B. Hasil Studi Kasus yang Mendukung Pentingnya Analisis Ini

  • Studi kasus dalam farmasi menunjukkan bahwa distribusi ukuran partikel yang baik dalam obat-obatan dapat meningkatkan daya serap tubuh, mempercepat onset tindakan, dan mengurangi efek samping.
  • Dalam industri makanan, analisis distribusi ukuran partikel dalam produk susu bubuk menunjukkan bahwa distribusi yang merata menghasilkan produk yang lebih larut, lebih stabil, dan memiliki umur simpan yang lebih lama.
  • Studi kasus di industri minyak dan gas menunjukkan bahwa pemahaman distribusi ukuran partikel dalam air yang dihasilkan dapat mengurangi dampak lingkungan dan meningkatkan efisiensi pemisahan minyak dan air.

Hasil studi kasus ini mendukung pentingnya analisis distribusi ukuran partikel dalam berbagai industri dan aplikasi dengan menggambarkan dampak positifnya pada kualitas produk, kinerja proses, dan pemahaman yang lebih baik tentang materi yang dianalisis.

Metode Analisis Distribusi Ukuran Partikel Pada Sampel

Paling tidak ada 2 cara yang saat ini umum dilakukan di laboratorium dalam menganalisa atau mengukur distribusi ukuran partikel pada sampel :

A. Menggunakan alat particle size analyzer

particle size analyzer

Cara ini terbilang sangat modern, bahkan ukuran partikel dalam skala nano meter pun dapat terdeteksi, jumlah sampel yang dianalisa relatif sedikit, cukup beberapa miligram saja. Waktu analisa juga cepat. Paparan debu hasil sampel pada analis juga bisa dihindari karena analisa terjadi di dalam sistem unit particle size analyzer tersebut.

B. Menggunakan saringan atau test sieve

analisa-mengukur-distribusi-ukuran-partikel-sampel

Untuk mengukur distribusi ukuran partikel sampel dengan menggunakan alat ini kita memerlukan beberapa unit test sieve yang disusun dari ukuran mesh test sieve paling kecil di paling atas diikuti dengan mesh dengan ukurang yang lebih besar kebawah sesuai dengan urutannya.

Contoh analisa sampel dengan menggunakan test sieve ukuran mesh 30 ; 45 ; 60 ; 80 ; dan 100 ; dan dibagian bawah tentunya ditampung dengan pan supaya pada saat analisa sampel tidak terbuang.

Unit tersebut diletakkan dalam shieve shacker yang berfungsi untuk melakukan pengayakan pada amplitudo tertentu sesuai dengan metode analisa sampel tersebut.

Berikut kurang lebih tahapan dalam analisa partikel size tersebut :

  1. Timbang berat kosong masing-masing test sieve dan susun test sieve tersebut dari mesh yang paling kecil ke ukurang yang lebih besar dan pan diurutan paling bawah. (pada contoh kali ini berat kosong test sieve dan kita asumsikan 100 gram
  2. Masukkan sampel dengan berat tertentu, misalnya 50 gram ke test sieve / mesh paling atas.
  3. Letakkan test sieve tersebut ke dalam shieve shacker dan jalankan dengan parameter sesuai dengan metode analisa sampel. Misalnya : shieve shacker dijalankan pada waktu 5 menit dengan amplitudo 150 menit
  4. Ketika analisa shieve shacker sudah selesai, timbang masing-masing berat test sieve yang sudah terdistribusi dengan sampel tersebut.
  5. Persentasi distribusi sampel bisa dihitung dari berat test sieve yang terisi distribusi sampel dibagi dengan berat sampel total kemudian dikalikan 100 %.

Berikut ini kurang lebih ilustrasi perhitungannya :

Oya, dan bagian yang tidak kalah penting adalah test sieve tersebut harus dikalibrasi secara berkala untuk tetap menjamin hasil analisanya.

Tantangan dan Solusi

Tantangan dalam menganalisis distribusi ukuran partikel

Tantangan dalam menganalisis distribusi ukuran partikel dapat bervariasi tergantung pada jenis sampel dan metode analisis yang digunakan. Berikut adalah beberapa kendala yang mungkin dihadapi dalam analisis distribusi ukuran partikel, beserta strategi untuk mengatasi kendala tersebut:

A. Kendala yang Mungkin Dihadapi

  • Variabilitas dalam Sampel

Sampel mungkin mengandung partikel dengan beragam ukuran, bentuk, dan sifat fisik.

  • Kesulitan dalam Persiapan Sampel

Persiapan sampel yang tepat, seperti penghancuran, disolusi, atau pengenceran, bisa menjadi kendala.

  • Akurasi Pengukuran

Pengukuran distribusi ukuran partikel memerlukan akurasi tinggi, dan peralatan yang tepat harus digunakan.

  • Waktu dan Biaya Analisis

Beberapa teknik analisis distribusi ukuran partikel bisa memakan waktu dan biaya yang signifikan.

  • Keterbatasan Instrumen

Beberapa instrumen mungkin memiliki keterbatasan dalam rentang ukuran partikel yang dapat diukur.

B. Strategi Mengatasi Kendala Tersebut

  • Pemilihan Metode yang Sesuai

Pilih metode yang paling sesuai dengan jenis sampel dan tujuan analisis. Misalnya, menggunakan test sieve dan shieve shacker atau dengan particle size analyzer.

  • Persiapan Sampel yang Baik

Lakukan persiapan sampel yang cermat untuk memastikan partikel dalam sampel terdispersi dengan baik dan tidak menggumpal.

  • Kalibrasi Instrumen

Lakukan kalibrasi instrumen secara berkala untuk memastikan akurasi pengukuran. Gunakan standar kalibrasi jika diperlukan. Anda juga bisa melakukan laboratorium layanan kalibrasi seperti sentra kalibrasi industri untuk melakukan kalibrasi instrumen anda.

  • Validasi dan Reproduksibilitas

Lakukan validasi metode analisis dan periksa reproduksibilitas hasil untuk memastikan konsistensi.

  • Penggunaan Perangkat Lunak Analisis

Gunakan perangkat lunak khusus untuk analisis distribusi ukuran partikel yang dapat mengolah data dengan lebih efisien dan menghasilkan informasi yang relevan.

  • Pemeriksaan Kualitas Sampel

Awasi kualitas sampel secara rutin untuk menghindari kontaminasi atau perubahan dalam karakteristik partikel.

  • Kolaborasi dan Konsultasi

Bekerjasama dengan ahli analisis partikel dan konsultasi dengan produsen peralatan jika diperlukan untuk mengatasi kendala yang rumit.

Dengan menggunakan strategi yang sesuai, banyak kendala dalam menganalisis distribusi ukuran partikel dapat diatasi, memungkinkan hasil analisis yang lebih akurat dan berguna.

Penutup

pentingnya menentukan distribusi ukuran partikel dalam sampel

Sebagai penutup, kita dapat menyimpulkan betapa pentingnya menentukan distribusi ukuran partikel dalam sampel dalam berbagai aspek kehidupan kita.

Analisis distribusi ukuran partikel membantu kita memahami sifat fisik, kimia, dan mekanik bahan dalam berbagai industri. Dari farmasi hingga makanan, minyak dan gas hingga teknologi lingkungan, pemahaman yang mendalam tentang distribusi ukuran partikel memberikan landasan yang kokoh untuk perbaikan produk, proses, dan kualitas hidup.

Dengan teknik yang terus berkembang dan investasi dalam analisis yang akurat, kita memiliki kesempatan untuk menciptakan produk yang lebih efisien, lebih aman, dan lebih ramah lingkungan.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk terus mengapresiasi peran kunci distribusi ukuran partikel dalam berbagai aplikasi, dan untuk menjadikannya fokus utama dalam upaya perbaikan dan inovasi di masa depan.

Alat Ukur Kadar Air Pengganti Metode Oven

Alat Ukur Kadar Air Pengganti Metode Oven

Tidak seperti beberapa tahun yang lalu, saat ini alat ukur kadar air bisa dikatakan sangat canggih, untuk analisa kandungan air dalam suatu sampel hanya memerlukan waktu tidak lebih dari 5 menit.

Yup.. Moisture analyzer nama alat tersebut, terkadang kita menyebutnya dengan moisture ballance karena memang alat ini merupakan penggabungan 2 parameter yaitu suhu dan massa.

Untuk menemukan alat ini pun tidaklah sulit, hampir semua suplier yang business utamanya menjual timbangan hampir bisa dipastikan mereka juga memproduksi moisture analyzer ini.

Nah, artikel ini akan mengulas tentang alat ukur kadar air tersebut.

Sejarah Singkat

pengukuran kadar air dengan oven

Moisture analyzer bermula dari teknologi pengukuran kadar air sederhana yang biasanya memerlukan proses manual dan waktu yang lama seperti metode drying oven, salah satu metode pengukuran kadar air dengan menggunakan oven.

Pengukuran kadar air dengan menggunakan metode drying oven umumnya melalui langkah sebagai berikut :

  • Timbang berat kosong botol timbang dengan menggunakan timbangan analitik
  • Tara timbangan analitik tersebut sehingga dislay menunjukkan angka 0.0000 gr dengan botol timbang tetap berada diatas pan.
  • Timbang sejumlah sampel ke dalam botol timbang tersebut sesuai dengan metode analisa sampel yang akan dianalisa.
  • Lakukan pemanasan dengan menggunakan oven pada temperature dan lama waktu sesuai dengan metode analisa sampel tersebut.
  • Jika waktu sudah selesai, angkat botol timbang yang terisi sampel tersebut dengan menggunakan tang krus
  • Masukkan botol timbang tersebut ke dalam desikator dan diamkan beberapa saat
  • Timbang botol timbang yang terisi sampel tersebut dengan menggunakan timbangan analitik tadi
  • Kadar air bisa dihitung dengan (total berat yang hilang / Total berat sampel awal) x 100 %

Langkah diatas terbilang sederhana, namun yang menjadi permasalahan adalah ketika kita aplikasikan ke dalam sebuah industri dimana hasil analisa tersebut ditunggu untuk menyatakan produk tersebut OK atau TIDAK OK. Kita bisa bayangkan berapa besarnya biaya yang terbuang karena menunggu hasil analisa ini. Target produksipun bisa jadi tidak tercapai.

Dengan adanya alat ukur kadar air moisture analyzer / moisture ballance, permasalah diatas bisa terselesaikan. Umumnya untuk analisa sampel dengan unit alat ini hanya memerlukan waktu berkisar 3 menit.

Namun tentunya kita harus melakukan transfer metode terlebih dahulu dari metode oven ke metode moisture analyzer ini. Setingan di dalam moisture analyzer harus seperti apa sehingga mendapatkan hasil yang optimal dan tidak berbeda signifikan ketika kita melakukan pengukuran kadar air dengan metode oven.

Untuk pencarian metode analisa ini kita tidak perlu khawatir, karena biasanya suplier moisture ballance berkenan membantu sebagai support mereka atas pembelian produk moistre ballance tersebut.

Kegunaan Utama

Kegunaan alat pengukur kadar air

Kontrol Kualitas

Alat ukur kadar air jenis moisture analyzer ini adalah alat penting dalam proses kontrol kualitas bahan atau produk. Berikut ini adalah beberapa kegunaaannya :

  • Konsistensi Produk

Kandungan kadar air yang tidak konsisten dalam bahan baku atau produk jadi bisa mempengaruhi kualitas. Moisture analyzer membantu dalam memastikan konsistensi dari batch ke batch.

  • Daya Tahan dan Stabilitas

Kandungan kadar air yang terlalu tinggi atau rendah bisa mempengaruhi daya tahan produk. Dengan mengukur dan mengontrol kelembapan, perusahaan dapat meningkatkan umur simpan produk.

  • Kepatuhan Standar

Banyak industri memiliki standar ketat mengenai kelembapan dalam produk. Moisture analyzer membantu perusahaan mematuhi standar ini, yang bisa sangat penting dalam proses sertifikasi.

  • Efisiensi Produksi

Menganalisis kelembapan dalam bahan baku sebelum proses produksi bisa membantu dalam menyesuaikan parameter proses, seperti waktu pengeringan atau pemanasan, sehingga mempercepat produksi dan mengurangi biaya.

  • Pencegahan Kontaminasi

Dalam industri seperti makanan dan farmasi, kelembapan yang tidak terkontrol bisa menjadi media pertumbuhan mikroorganisme. Moisture analyzer membantu dalam mencegah ini.

Penelitian dan Pengembangan

Dalam konteks penelitian dan pengembangan, alat ukur kadar air juga memiliki peran penting :

  • Formulasi Produk

Dalam fase pengembangan, mengetahui kadar kelembapan yang optimal untuk bahan atau campuran bisa menjadi kunci sukses dalam formulasi produk yang efektif.

  • Optimasi Proses

Para peneliti sering menggunakan moisture analyzer untuk mengoptimalkan kondisi proses eksperimental, seperti dalam sintesis kimia atau produksi material komposit.

  • Pengujian Hipothesis

Dalam banyak eksperimen, kadar air atau kelembapan adalah salah satu variabel yang harus dikontrol atau diukur. Moisture analyzer memungkinkan pengujian ini dilakukan dengan akurasi yang tinggi.

  • Pengembangan Metode

Selain mengukur kelembapan, data dari moisture analyzer bisa digunakan untuk pengembangan metode analisis kelembapan yang lebih baik atau lebih efisien.

  • Validasi Model

Dalam beberapa kasus, data dari moisture analyzer digunakan untuk memvalidasi model matematis atau simulasi komputer yang berkaitan dengan fenomena kelembapan.

Alat ukur kadar air jenis moisture analyzer adalah alat multifungsi yang berperan penting dalam kontrol kualitas serta penelitian dan pengembangan di berbagai industri.

Industri yang Menggunakan

alat cek kadar air

Industri Farmasi

  • Validasi Bahan Aktif

Dalam industri farmasi, moisture analyzer digunakan untuk mengukur kadar air dalam bahan aktif. Kelembapan yang berlebihan atau kurang bisa mempengaruhi efikasi obat.

  • Stabilitas Produk

Moisture analyzer digunakan untuk menguji stabilitas produk farmasi dalam kondisi penyimpanan yang berbeda, terutama yang mempengaruhi kadar kelembapan.

  • Kontrol Kualitas

Proses seperti granulasi, pelapisan, dan pengisian kapsul memerlukan kontrol ketat terhadap kelembapan, dan moisture analyzer digunakan untuk memastikan ini.

  • Kepatuhan Regulasi

Mengukur dan mengendalikan kelembapan adalah penting untuk mematuhi Good Manufacturing Practices (GMP) dan standar lainnya.

Industri Makanan

  • Kualitas Bahan Baku

Moisture analyzer digunakan untuk memeriksa kelembapan pada bahan baku seperti biji-bijian, daging, dan sayuran untuk memastikan kualitas dan daya simpan.

  • Proses Produksi

Dalam produksi makanan seperti pembuatan roti, keju, atau produk fermentasi, kadar air mempengaruhi tekstur, rasa, dan kualitas akhir produk.

  • Pencegahan Kontaminasi

Kelembapan yang tinggi bisa memicu pertumbuhan bakteri. Moisture analyzer membantu dalam mengidentifikasi dan mencegah risiko ini.

  • Label Nutrisi

Informasi tentang kadar air adalah bagian dari label nutrisi, dan moisture analyzer memungkinkan analisis ini.

Industri Kimia

  • Sintesis Bahan

Dalam produksi bahan kimia seperti polimer, kelembapan dapat mempengaruhi reaksi kimia dan kualitas produk akhir.

  • Pengolahan Bahan

Banyak proses kimia seperti ekstraksi, atau reaksi kimia memerlukan kontrol ketat terhadap kelembapan, dan moisture analyzer digunakan untuk ini.

  • Penyimpanan dan Transportasi

Bahan kimia seringkali sensitif terhadap kelembapan. Moisture analyzer membantu dalam memastikan kondisi penyimpanan dan transportasi yang aman.

  • Kontrol Kualitas

Seperti industri lainnya, pengukuran kelembapan adalah bagian dari prosedur kontrol kualitas dalam produksi kimia.

Moisture analyzer, dengan kemampuannya untuk mengukur kelembapan dengan akurasi tinggi, menjadi alat yang sangat berguna di berbagai sektor industri, termasuk farmasi, makanan, dan kimia.

Keakuratan dan Keandalan Alat Ukur Kadar Air

alat kadar air

Bagaimana Moisture Analyzer Menawarkan Hasil yang Akurat

  • Kalibrasi Otomatis

Banyak model moisture analyzer modern memiliki fitur kalibrasi otomatis yang memastikan keakuratan pengukuran seiring waktu. Baberapa dari kita menyebut ini sebagai internal calibration. Namun untuk kalibrasi eksternal harus dilakukan di laboratorium kalibrasi seperti sentra kalibrasi industri.

  • Tehnologi Sensor Tinggi

Sensor modern seperti sensor inframerah atau kapasitif memiliki tingkat keakuratan yang sangat tinggi, seringkali sampai pada desimal terakhir.

  • Eliminasi Variabel Eksternal

Desain alat yang canggih memungkinkan untuk mengeliminasi atau meminimalkan variabel eksternal seperti suhu dan tekanan udara yang bisa mempengaruhi keakuratan.

  • Algoritma Pemrosesan Data

Software yang digunakan dalam moisture analyzer modern seringkali dilengkapi dengan algoritma cerdas yang dapat mengkoreksi bias atau kesalahan sistematis dalam pengukuran.

  • Standarisasi Metode

Dengan menggunakan metode pengukuran yang telah distandarisasi dan diakui secara internasional, moisture analyzer dapat menawarkan hasil yang tidak hanya akurat tetapi juga dapat dibandingkan di seluruh dunia.

Pengukuran yang Dapat Diandalkan sebagai Dasar Pengambilan Keputusan

  • Data Historis

Kemampuan untuk menyimpan dan mengakses data historis pengukuran memungkinkan untuk analisis tren, yang sangat penting dalam pengambilan keputusan jangka panjang.

  • Ketahanan dan Keandalan Alat

Material dan komponen berkualitas tinggi memastikan bahwa alat ukur kadar air moisture analyzer dapat bekerja dalam berbagai kondisi tanpa mengalami kegagalan, sehingga hasilnya lebih dapat diandalkan.

  • Real-time Monitoring

Fitur monitoring real-time pada beberapa model memungkinkan pengguna untuk membuat keputusan cepat yang berdasarkan data aktual saat itu.

  • Konektivitas dan Integrasi

Moisture analyzer yang bisa terhubung ke sistem lain (misalnya via IoT) memungkinkan untuk pengambilan keputusan yang lebih informasi dan responsif terhadap kondisi dinamis.

  • User-friendly Interface

Interface yang mudah digunakan memastikan bahwa kesalahan pengguna dalam operasional adalah minimal, sehingga hasil pengukuran lebih dapat diandalkan.

Melalui kombinasi keakuratan tinggi dan keandalan operasional, moisture analyzer modern menjadi alat yang sangat berharga untuk berbagai industri, memberikan dasar yang solid untuk pengambilan keputusan yang berdasarkan data.

Manfaat Ekonomi Alat Ukur Moisture Analyzer

Manfaat Ekonomi Alat Ukur Moisture Analyzer

Penghematan Biaya

  • Optimasi Bahan Baku

Dengan mengetahui kadar kelembapan yang tepat dari bahan baku, perusahaan dapat menghindari pembelian bahan yang kurang ideal, sehingga menghemat biaya.

  • Pengurangan Waste

Analisis kelembapan yang akurat memungkinkan perusahaan untuk meminimalkan jumlah produk yang dibuang karena tidak memenuhi standar kualitas, baik dalam produksi atau setelah disimpan.

  • Efisiensi Energi

Dalam proses seperti pengeringan, pengetahuan tentang kadar kelembapan memungkinkan operasi yang lebih efisien, sehingga mengurangi konsumsi energi.

  • Penghindaran Denda dan Tuntutan

Kepatuhan terhadap standar industri dan regulasi adalah lebih mudah dicapai dengan pengukuran kelembapan yang akurat, sehingga mengurangi risiko denda atau tuntutan hukum.

  • Peningkatan Umur Simpan

Dalam industri seperti makanan dan farmasi, mengontrol kelembapan adalah kunci untuk memperpanjang umur simpan produk, sehingga mengurangi biaya penyimpanan dan distribusi.

Efisiensi

  • Kecepatan Produksi

Dengan informasi yang akurat tentang kelembapan, proses seperti pengeringan, pemanasan, atau pendinginan dapat dioptimalkan, sehingga siklus produksi menjadi lebih cepat.

  • Automasi

Moisture analyzer modern sering dilengkapi dengan kemampuan untuk terintegrasi dengan sistem otomatis, sehingga mempercepat proses pengambilan keputusan dan tindakan.

  • Alur Kerja yang Ditingkatkan

Alat yang cepat dan akurat memungkinkan personel untuk fokus pada tugas lain yang memerlukan perhatian lebih, sehingga meningkatkan efisiensi keseluruhan.

  • Kurangnya Kebutuhan Ulang Pengukuran

Keakuratan dan keandalan alat berarti bahwa kebutuhan untuk pengukuran ulang atau koreksi adalah minimal, sehingga menghemat waktu dan sumber daya.

  • Adaptasi Cepat terhadap Perubahan

Fitur monitoring real-time dan data historis memungkinkan perusahaan untuk cepat beradaptasi terhadap perubahan kondisi atau permintaan pasar, sehingga memaksimalkan efisiensi dan keuntungan.

Manfaat ekonomi dari penggunaan moisture analyzer terbukti sangat signifikan, baik dalam konteks penghematan biaya maupun peningkatan efisiensi.

Peran Alat Ukur Kadar Air Dalam Pemastian Standar Produk

Peran Alat Ukur Kadar Air Dalam Pemastian Standar Produk

  • Kontaminasi Mikrobiologis

Kelembapan yang tidak terkontrol dalam produk atau bahan bisa menjadi media yang baik untuk pertumbuhan mikroorganisme. Alat Ukur Kadar Air Moisture analyzer membantu dalam mengidentifikasi risiko ini dan mengambil tindakan pencegahannya.

  • Stabilitas Kimia

Dalam banyak kasus, kadar air yang tepat adalah penting untuk stabilitas kimia dari suatu bahan atau produk. Moisture analyzer memastikan bahwa bahan-bahan tetap dalam kondisi optimal untuk mencegah reaksi kimia yang tidak diinginkan yang bisa berbahaya.

  • Integritas Produk

Terutama dalam industri farmasi dan makanan, integritas produk adalah penting untuk kesehatan dan keamanan konsumen. Analisis kelembapan membantu dalam menjaga kualitas dan oleh karena itu, integritas produk.

  • Kepatuhan Regulasi

Penggunaan moisture analyzer membantu perusahaan mematuhi regulasi kesehatan dan keamanan, seperti Good Manufacturing Practices (GMP) dan Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP), yang sering memerlukan kontrol ketat terhadap kelembapan.

  • Penyimpanan dan Distribusi

Moisture analyzer digunakan untuk memastikan bahwa produk disimpan dan didistribusikan dalam kondisi yang memenuhi standar kesehatan dan keamanan, termasuk kontrol kelembapan pada paket dan ruang penyimpanan.

  • Deteksi Dini

Melalui pengukuran kelembapan yang tepat waktu dan akurat, moisture analyzer memungkinkan deteksi dini dari kondisi yang bisa merugikan kesehatan atau keamanan, memungkinkan tindakan pencegah sebelum masalah membesar.

  • Informasi ke Konsumen

Dalam beberapa kasus, informasi tentang kadar air dalam produk adalah bagian dari label informasi yang diberikan kepada konsumen, membantu mereka membuat pilihan yang lebih informasi dan aman.

Dengan memungkinkan kontrol ketat dan pemantauan kelembapan dalam berbagai bahan dan produk, alat ukur kadar air moisture analyzer memainkan peran kunci dalam menjaga standar kesehatan dan keamanan dalam berbagai industri.

Kasus Studi : Dampak Positif dari Penggunaan Moisture Analyzer

pengaruh penggunaan alat cek kadar air

Industri Farmasi : Optimasi Formula Obat

  • Masalah: Dalam pengembangan sebuah jenis tablet, tingkat kelembapan pada bahan baku sangat mempengaruhi kualitas dan stabilitas tablet.
  • Solusi: Dengan menggunakan moisture analyzer, tim R&D dapat memastikan tingkat kelembapan yang optimal pada bahan-baku, sehingga meningkatkan stabilitas tablet.
  • Hasil: Stabilitas tablet yang lebih tinggi, penurunan rate produk cacat, dan penghematan biaya produksi.

Industri Makanan : Produksi Keripik Kentang

  • Masalah: Terlalu banyak atau terlalu sedikit kelembapan pada kentang sebelum digoreng akan mempengaruhi kualitas akhir dari keripik kentang.
  • Solusi: Moisture analyzer digunakan untuk mengukur kelembapan kentang sebelum proses penggorengan.
  • Hasil: Kelembapan yang diukur dan dikontrol memungkinkan penghematan biaya pada bahan baku dan energi, serta meningkatkan kualitas produk akhir.

Industri Kimia: Produksi Bahan Kimia Reaktif

  • Masalah: Beberapa bahan kimia sangat reaktif jika terpapar air, yang bisa mempengaruhi keamanan proses produksi.
  • Solusi: Moisture analyzer digunakan untuk memastikan tingkat kelembapan yang sangat rendah pada bahan kimia sebelum proses reaksi.
  • Hasil: Menghindari risiko keamanan yang ditimbulkan oleh reaksi tidak terkontrol, sekaligus memastikan kualitas produk yang lebih tinggi.

Penelitian Lingkungan : Studi Kualitas Tanah

  • Masalah: Dalam sebuah studi tentang retensi air tanah, peneliti memerlukan data yang akurat tentang kelembapan tanah.
  • Solusi: Moisture analyzer digunakan untuk mengukur kelembapan tanah pada berbagai kondisi.
  • Hasil: Dengan data yang akurat, peneliti dapat mengembangkan model retensi air tanah yang lebih tepat, yang penting untuk konservasi air dan manajemen lahan.

Industri Kosmetik :  Stabilitas Produk

  • Masalah: Kestabilan beberapa produk kosmetik sangat tergantung pada tingkat kelembapan dalam produk tersebut.
  • Solusi: Dengan menggunakan moisture analyzer, produsen bisa mengkontrol kandungan air dalam produk, yang berdampak langsung pada kestabilan dan umur simpan.
  • Hasil: Produk yang lebih stabil, penghematan pada biaya recall dan pengembalian produk, serta kepuasan konsumen yang lebih tinggi.

Dalam setiap kasus studi ini, penggunaan moisture analyzer telah membawa manfaat signifikan, baik dari aspek kualitas, keamanan, atau efisiensi.

Panduan Pembelian

alat-ukur-kadar-air-murah

Tipe Teknologi

  • Halogen vs. Inframerah

Pertimbangkan apakah teknologi pengukuran berdasarkan halogen atau inframerah lebih sesuai dengan jenis sampel dan tingkat akurasi yang dibutuhkan.

Keakuratan dan Resolusi

  • Tingkat Akurasi

Sesuaikan tingkat akurasi dengan kebutuhan spesifik Anda. Apakah Anda memerlukan pembacaan yang sangat akurat atau apakah tingkat akurasi yang lebih rendah sudah cukup?

  • Resolusi

Beberapa moisture analyzer menawarkan resolusi yang lebih tinggi, yang bisa sangat berguna untuk sampel dengan perubahan kelembapan yang sangat kecil.

Kecepatan dan Kapasitas

  • Kecepatan Analisis

Beberapa model lebih cepat dalam memberikan hasil; ini bisa menjadi faktor penting jika Anda memproses banyak sampel.

  • Kapasitas Sampel

Pastikan kapasitas alat sesuai dengan volume sampel yang akan Anda ukur. Terlalu besar atau kecilnya kapasitas bisa mempengaruhi akurasi dan efisiensi.

Kemudahan Penggunaan

  • Antarmuka Pengguna

Pilih model dengan antarmuka yang mudah digunakan dan, jika memungkinkan, dengan fitur-fitur seperti layar sentuh atau konektivitas dengan perangkat lain.

  • Kalibrasi

Cari tahu seberapa mudah alat ini dapat dikalibrasi, dan apakah itu bisa dilakukan secara internal atau memerlukan layanan eksternal.

Fungsi Tambahan

  • Konektivitas

Fungsi seperti konektivitas Bluetooth atau Wi-Fi, serta kemampuan untuk terhubung dengan perangkat lain atau jaringan laboratorium, bisa sangat berguna.

  • Otomasi

Beberapa model lebih canggih menawarkan opsi otomatisasi, seperti pengaturan program pengukuran yang bisa disimpan dan dijalankan secara otomatis.

Harga dan Garansi

  • Harga

Pastikan untuk mempertimbangkan biaya awal dan biaya operasional (seperti kalibrasi dan pemeliharaan) dalam anggaran Anda.

  • Garansi dan Dukungan

Periksa apa saja yang dicakup dalam garansi dan sejauh mana dukungan purna jual yang tersedia.

Reputasi Pemasok

  • Review dan Testimoni: Cari tahu apa yang dikatakan orang lain tentang produk dan pemasoknya. Ini bisa memberi Anda gambaran tentang kualitas dan keandalan alat.

Mengingat semua pertimbangan ini akan membantu Anda membuat keputusan yang lebih informasi dalam memilih moisture analyzer yang paling sesuai dengan kebutuhan laboratorium Anda.

Penting Diperhatikan!

penggunaan alat pengukur kadar air

  • Karena alat ukur kadar air jenis moisture analyzer ini adalah penggabungan dari massa dan temperature, maka praktek cara penimbangan yang baik (GWP) juga harus diterapkan.
  • Pastikan buble leveling terletak di posisi tengah
  • Lakukan kalibrasi secara berkala
  • Jika diperlukan lakukan verifikasi dengan menggunakan bahan yang khusus untuk verifikasi moisture ballance yang dijual oleh suplier.

Semoga Bermanfaat.

Cara Membaca Jangka Sorong Dengan Mudah

Cara Membaca Jangka Sorong Dengan Mudah

Pengukuran dimensi merupakan jenis pengukuran yang sering dilakukan pada suatu industri, misalnya untuk mengukur ketebalan suatu benda, diameter dalam suatu benda ataupun kedalaman suatu benda.

Ada banyak peralatan dimensi yang tentunya dengan berbagai macam kegunaan dan fungsinya, sebut saja mikrometer sekrup, dial indikator, thickness gauge, jangka sorong, dll.

Akan sangatlah penjang membahas semuanya baik dari fungsi dan penggunannya dalam satu artikel.

Nah kali ini kita akan batasi membahas jangka sorong atau yang biasa disebut dengan caliper, baik dari jenisnya, bagian-bagain dan fungsinya, cara penggunaannya sampai ke cara membaca jangka sorong dengan mudah sehingga kita tidak melakukan kesalahan pada saat pengukuran.

Pengertian dan Fungsi Jangka Sorong

Pengertian dan Fungsi Jangka Sorong

jangka sorong adalah salah satu alat ukur dimensi yang digunakan untuk mengukur diameter luar, diameter dalam, serta kedalaman suatu benda. alat ini bisa kita temukan dengan ketelitian 0,02 mm dan 0,05 mm, atau bahkan 0.01 untuk yang jenis digital.

Fungsi jangka sorong atau caliper dalam beberapa industri antara lain :

  • Pengukuran Dimensi

Jangka sorong digunakan untuk mengukur panjang, lebar, dan ketebalan benda kerja dengan tingkat akurasi yang tinggi. Ini sangat penting dalam manufaktur untuk memastikan bahwa produk akhir memenuhi spesifikasi yang ditentukan.

  • Pengukuran Ketebalan

Dalam industri seperti pembuatan logam dan konstruksi, jangka sorong digunakan untuk mengukur ketebalan material seperti logam, kertas, kain, atau plastik. Hal ini membantu dalam memastikan ketebalan yang sesuai dan kualitas material.

  • Pengukuran Diameter

Dalam industri manufaktur, jangka sorong sering digunakan untuk mengukur diameter dalam lubang, poros, atau benda kerja silindris lainnya. Hal ini penting dalam perakitan mesin dan peralatan.

  • Pengukuran Kedalaman

Jangka sorong juga digunakan untuk mengukur kedalaman lubang atau alur dalam benda kerja. Ini berguna dalam proses permesinan, seperti pemotongan dan pengeboran.

  • Pengukuran Kelurusan dan Paralelisme

Dalam industri mesin, jangka sorong digunakan untuk mengukur kelurusan dan paralelisme permukaan benda kerja. Ini penting untuk memastikan bahwa komponen bergerak dengan benar dan sesuai dalam peralatan.

  • Pengukuran Luas Permukaan

Dalam beberapa kasus, jangka sorong dapat digunakan untuk mengukur luas permukaan benda kerja, seperti mengukur ketebalan cat pada dinding atau pelat logam.

  • Pengukuran Toleransi

Dalam kontrol kualitas dan inspeksi, jangka sorong digunakan untuk memeriksa apakah suatu produk memenuhi toleransi yang ditentukan. Jika ukuran produk di luar batas toleransi, itu bisa menjadi indikasi masalah produksi.

  • Pengukuran dalam Konteks Riset dan Pengembangan

Dalam riset dan pengembangan produk, jangka sorong dapat digunakan untuk mengukur berbagai parameter fisik yang diperlukan untuk pengembangan produk baru atau perbaikan produk yang ada.

Jangka sorong merupakan alat yang sangat serbaguna dan penting dalam berbagai industri, termasuk manufaktur, konstruksi, otomotif, kedokteran, dan banyak industri lainnya. Ini membantu menjaga kualitas produk, memastikan komponen berfungsi dengan benar, dan memenuhi spesifikasi yang ditetapkan.

Berikut ini adalah contoh penggunaan jangka sorong untuk pengukuran diameter luar, diameter dalam, serta kedalaam suatu benda ukur tersebut :

pengukuran diameter luar dengan vernier caliper

Jenis Jenis Jangka Sorong Atau Caliper

Jenis Jenis Jangka Sorong Atau Caliper

Ternyata ada banyak sekali jenis caliper yang dapat digunakan untuk pengukuran. Beberapa jenis caliper memiliki bentuk rahang Atau skala baca yang berbeda-beda. Setiap jenis calier memiliki keunggulannya masing-masing.

A. Vernier caliper

gambar vernier caliper

Jenis caliper yang paling umum digunakan, Vernier caliper ini memiliki skala utama dan nonius. Cara mendapatkan hasil pengukurannya yaitu dengan melihat garis pada skala utama dan nonius yang paling berimpit.

Ketelitian mata sangat dibutuhkan untuk menggunakan Vernier caliper ini karena untuk mendapatkan hasil pengukuran operator harus menghitung secara cermat. Mengenai bagian-bagian vernier caliper, cara melakukan pengukuran serta cara membacanya akan kita uraikan dibawah.

B. Dial caliper

gambar dial caliper

Jenis caliper yang dilengkapi dengan jarum penunjuk yang berguna sebagai skala nonius sehingga memudahkan operator melihat hasil pengukuran. Dibandingkan dengan Vernier caliper pembacaan alat ini lebih mudah karena tidak perlu melihat garis mana yang paling berimpit.

Sebelum melakukan pengukuran operator harus tahu tingkat ketelitiannya. Untuk mendapatkan hasil pengukuran operator cukup melihat ukuran pada skala utama dan ukuran selebihnya bisa dilihat pada jarum penunjuk.

C. Digital Caliper

gambar digital caliper
Digital Caliper atau sigmat digital merupakan jenis caliper yang lebih canggih dibanding caliper yang sebelumnya. Caliper jenis ini sudah dilengkapi dengan layar untuk menunjukkan hasil pengukuran tanpa harus melihat skala utama dan nonius.

Penentuan titik nol bisa diubah-ubah, selain itu pada alat ini skala pada digital caliper bisa dirubah dari mm menjadi inci atau sebaliknya cukup dengan menekan tombol pada indikator.

Digital caliper ini memerlukan perawatan khusus dan menyimpannya harus hati-hati agar tetap bersih dan tidak rusak. Karena kemudahan penggunaanya Digital caliper ini cocok digunakan untuk mengukur benda kerja dalam jumlah banyak yang memerlukan tingkat ketelitian yang tinggi.

D. Inside groove caliper

Inside groove caliper

Inside groove caliper ini digunakan khusus untuk mengukur alur yang berada di lubang sehingga bentuk rahangnya ditambah pada bagian ujungnya dengan tujuan untuk mencapai permukaan alur.

E. High vernier caliper

High vernier caliper

Jenis caliper ini digunakan untuk mengukur ketinggian benda kerja, biasanya juga digunakan untuk menggaris benda kerja menggunakan ujung rahangnya.

F. Tube Thickness Caliper

Tube Thickness Caliper

Tube Thickness Caliper digunakan khusus untuk mengukur ketebalan suatu pipa silinder.

G. Center Line Caliper

Center Line Caliper

Center Line Caliper digunakan khusus untuk mengukur jarak pusat antara satu lubang dengan lubang lainnya.

H. Gear Tooth Vernier Caliper

Gear Tooth Vernier Caliper

Gear Tooth Vernier Caliper ini digunakan khusus untuk mengukur roda gigi atau gear. Dengan Caliper ini operator bisa mengukur ketebalan gigi dan jarak antar roda gigi sehingga penempatannya sesuai dan tidak memakan banyak ruang.

I. Disc Brake Vernier Caliper

Disc Brake Vernier Caliper

Disc Brake Vernier Caliper ini digunakan khusus untuk mengukur ketebalan suatu lempengan cakram. Dengan adanya caliper jenis ini operator dapat mengetahui ukuran cakramnya secara keseluruhan sehingga tidak ada bagian yang terlalu tebal maupun terlalu tipis.

Ternyata banyak ya teman-teman…

Baik kali ini kita akan membahas 3 yang pertama, mengenai vernier caliper / jangka sorong analog, dial caliper, dan digital caliper karena  ketiga jenis ini yang paling sering kita temukan di lapangan.

Bagian-Bagian Jangka Sorong dan Fungsinya

Kita sudah mengenal jenisnya, maka untuk dapat mengoperasikan dengan baik maka kita juga harus mengenali bagian-bagiannya.

A. Bagian Bagian Jangka Sorong Digital

Bagian Bagian Caliper Digital

Jangka sorong ini banyak digunakan karena karena dari sisi akurasi terbilang tinggi, dipasaran kita dengan mudah menemukan jangka sorong dengan resolusi 0.01 mm.

Dari sisi harga unitnya juga terbilang terjangkau. Jangka sorong untuk ukuran 6″ – 12″ untuk model digital dengan resolusi 0.01 mm di pasaran juga hanya berkisar 1 – 3 jutaan. Biaya kalibrasi untuk unit ini juga tidak mahal. 

Berikut adalah bagian-bagian dari jangka sorong digital diatas :

  1. Outside measuring face
  2. Inside measuring face
  3. Fixed jaw
  4. Movable jaw
  5. ON/OFF
  6. Display
  7. Zero / abs
  8. Bateray compartment lid
  9. Thumb roller
  10. Skala
  11. Depth measuring blade
  12. Tombol in/mm
  13. Slider clamp screw
  14. Origin

B. Bagian Bagian Jangka Sorong Tipe Vernier

Bagian Bagian Jangka Sorong Analog

Jangka sorong dengan tipe ini peminatnya banyak digunakan karena biasanya lebih tahan lama dibandingkan dengan yang tipe digital, meskipun terkesan lebih ribet ketika membacanya. Namun jika sudah terbiasa hal tersebut bukanlah suatu kendala lagi.

Untuk nama-nama bagian di dalam jangka sorong tipe vernier caliper ini juga sama dengan yang tipe digital, cuma di tipe analog ini kita tidak menemukan adanya display yang disertai dengan berbagai tombol.

Berikut ini adalah bagian-bagian jangka sorong tipe vernier caliper ini :

  1. Outside Jaw (Rahang luar), Dimana bagian ini merupakan pengukur utama dari jangka sorong tersebut yang digunakan untuk mengukur diameter luar sampel / alat yang diukur
  2. Inside Jaw (Rahang dalam), Fungsi bagian ini adalah untuk mengukur diameter dalam dari sampel
  3. Depth Probe (Pengukur kedalaman), Bagian yang terletak di paling ujung jangka sorong yang berfungsi untuk mengukur kedalaman benda yang diukur.
  4. Main Scale (Skala Utama dalam satuan cm), Skala yang menunjukkan nilai utama hasil pengukuran dalam satuan cm
  5. Main Scale (Skala Utama dalam satuan Inch), Sama dengan sebelumnya, namun dengan satuan yang berbeda yaitu inch.
  6. Vernier (satuan cm), Skala ini sebagai pengukuran fraksi dengan satuan cm.
  7. Vernier (satuan inc), Sama dengan sebelumnya namun dengan satuan inch
  8. Retained, Digunakan sebagai penahan pada saat pengukuran.

Cara Menggunakan Jangka Sorong Dengan Benar

Setelah mengetahui bagian-bagian jangka sorong tipe digital dan vernier, tentunya kita harus paham bagaimana cara membacanya. Baik itu jangka sorong analog / vernier caliper, dial caliper, dan jangka sorong digital mempunyai prinsip cara penggunaan yang sama.

  • Cara Menggunakan Jangka Sorong Untuk Pengukuran Diameter Luar

pengukuran diameter luar dengan vernier caliper

  • Cara Menggunakan Jangka Sorong Untuk Pengukuran Diameter Dalam

pengukuran diameter dalam dengan vernier caliper

  • Cara Menggunakan Jangka Sorong Untuk Pengukuran Kedalaman

mengukur kedalaman dengan jangka sorong

Cara Membaca Jangka Sorong Digital dan Analog Disertai Video Dari Pakar

A. Cara Membaca Jangka Sorong Digital

Supaya lebih memudahkan pemahaman, saya “copy” kembali gambar digital caliper diatas

Bagian Bagian Caliper Digital

Untuk pengukuran diameter luar lakukan cara sebagai berikut :

  1. Hidupkan alat dengan menekan tombol ON/OFF sehingga display menyala
  2. Untuk satuan pengukuran bisa menyesuaikan dengan kebutuhan apakah ingin alam satuan mm atau satuan inch, satuan ini bisa diubah dengan menekan tombol in / mm (tombol no. 12 pada gambar)
  3. Sebelum melakukan pengukuran pastikan movable jaw (4) menempel dengan fixed jaw (3) kemudian tekan zero / abs (7).
  4. Geser movable jaw (4) ke kanan dengan menggunakan thumb roller (9) sehingga benda yang diukur (15) dapat masuk kedalam Outside measuring face (1). Pada tahapan ini ada kalanya moveable jaw (4) tidak dapat digeser maka kendor slider clamp screw (13) dengan memutar berlawanan arah dengan jarum jam.
  5. Geser movable jaw (4) kekiri sedemikian rupa sehingga benda yang diukur (15) terjepit oleh outside measuring face (1)
  6. Catat pembacaan skala (10) pengukuran yang tertera di display (6) alat.

Untuk pengukuran diameter dalam lakukan langkah-langkah berikut ini :

  1. Untuk langkah 1 – 3 sama dengan pengukuran diameter luar diatas.
  2. Geser movable jaw (4) sedikit kekanan dengan menggunakan thumb roller (9) sehingga inside measuring face (2) dapat masuk ke dalam benda yang diukur. Adakalanya moveable jaw (4) tidak dapat digeser, maka kendor slider clamp screw (13) dengan memutar berlawanan arah dengan jarum jam.
  3. Geser movable jaw (4) kekanan sehingga movable jaw (4) dan fixed jaw (3) pada inside measuring face (2) menyentuh kedua dinding benda yang diukur
  4. Catat pembacaan skala (10) pengukuran yang tertera di display (6) alat

Untuk pengukuran kedalaman lakukan langkah-langkah berikut ini :

  1. Untuk langkah 1 – 3 sama dengan pengukuran diameter luar diatas
  2. Pastikan movable jaw (4) menempel pada fixed jaw (3) kemudian tekan zero / abs (7). Perlu dicatat mengenai pengukuran kedalaman, pastikan Caliper berada dalam keadaan tegak lurus terhadap benda yang diukur.
  3. Geser movable jaw (4) dengan menggunakan thumb roller (9) sehingga depth measuring blade (11) menyentuh permukaan benda yang Catatan : Jika moveable jaw (4) tidak dapat digeser, maka kendor slider clamp screw (13) dengan memutar berlawanan arah dengan jarum jam.
  4. Catat pembacaan skala (10) pengukuran yang tertera di display (6) alat.

B. Cara Membaca Jangka Sorong Vernier

cara membaca jangka sorong vernier beberapa resolusi

Untuk membaca jangka sorong ini kita perlu memperhatikan 2 bagian, yaitu skala utama dan sekala nonius. Pada skala nonius kita lihat 1 skala baris tersebut mewakili berapa mm.

Untuk lebih jelasnya bisa dilihat ilustrasi pada gambar diatas.

Hasil pengukuran menunjukkan angka 0 pada skala nonius berada diantara angka 6 dan 7, sehingga pembacaan di skala utama kita tetapkan 6.

Kemudian skala yang berhimput antara skala utama dan skala nonius adalah 6, karena 1 skala mewakili 0,1 mm maka (6 x 0,1 mm) = 0.6.

Sehingga total hasil pengukurannya adalah 6 mm + 0.6 mm = 6.6

Cukup mudah bukan?

Berikut ini adalah video cara membaca jangka sorong dengan ketelitian Ketelitian 0.02 mm, 0.05 mm dan 0.1 mm  yang kami ambil dari video Channel Perpustakaan ID

Cara Verifikasi Jangka Sorong

Cara Verifikasi Jangka Sorong

Saya lebih suka menggunakan kata verivikasi di dalam artikel ini daripada kata kata kalibrasi jangka sorong / caliper karena jika kita ingin melakukan kalibrasi terhadap jangka sorong / caliper maka acuan yang biasa digunakan adalah JIS B 7507 – 1993 yang berjudul Vernier, dial and digital callipers.

Sebelum melakukan verivikasi terhadap jangka sorong / caliper maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah catat identifikasi unik dari jangka sorong / caliper tersebut. Setiap alat pasti mempunyai identifikasi yang berbeda / lebih lazimnya mempunyai nomor seri yang berbeda. lebih baik lagi jika dilengkapi dengan nomor aset. Hal ini dilakukan untuk menghindari double laporan verifikasi karena ketidakjelasan informasi alat tersebut.

Bersihkan alat ukur (jangka sorong / caliper) tersebut terutama dibagian permukaan ukurnya (jaw nya) kemudian gerakkan sliding jaw nya ke pengukuran maksimal, kembalikan lagi ke posisi zero, dan ulangi langkah tersebut berulang-ulang (hal ini untuk memastikan bahwa jaw dapat bergerak dengan bebas dan tidak dalam posisi kendur. pastikan juga bahwa skala pengukuran masih terlihat jelas dan tidak kabur.

Sebelum melakukan verivikasi terhadap jangka sorong / caliper lakukan pengkondisian antara alat tersebut dengan standar yang digunakan berupa gauge block atau jika memilikinya dengan menggunakan caliper checker. Hal ini sangat penting dilakukan karena perbedaan suhu mempunyai pengaruh terhadap nilai muai bahan entah itu dari standar gauge block nya ataupun dari jangka sorong / alat ukurnya sendiri.

Untuk melakukan verivikasi terhadap gigi luar (outside jaw), ukur standar gauge block tersebut dengan menggunakan jangka sorong / caliper (untuk ukuran gauge block sendiri tentunya divariasi sesuai dengan rentang ukur dari jangka sorong tersebut).

Pada saat melakukan variasi pengukuran terhadap gauge block maka pastikan tekanan yang kita gunakan adalah sama dari gauge block yang satu dengan yang lainnya.

Untuk uji repeatibility langkah diatas maka kita dapat melakukan pengukuran dengan menjepit gauge block di area dalam, tengah, dan ujung dari outside jaw tersebut.

Sedangkan untuk melakukan verivikasi terhadap gigi dalam (inside jaw) maka pada prinsipnya hampir sama dengan langkah verivikasi outside jaw tetapi standar yang digunakan adalah gauge ring. Berbeda dengan gauge block yang berbentuk seperti balok dengan berbagai macam ukuran maka gauge block ring berbentuk seperti cincin.

Jika temen-temen tidak mempunyai standar untuk melakukan verivikasi / kalibrasi terhadap jangka sorong / caliper maka teman-teman bisa menggunakan laboratorium layanan kalibrasi seperti sentra kalibrasi industri.

Ringkasan

verifikasi atau kalibrasi jangka sorong

Pemahaman yang baik tentang cara membaca jangka sorong dengan benar adalah keterampilan yang sangat penting dalam berbagai sektor industri.

Keakuratan dan ketelitian pengukuran adalah kunci untuk memastikan bahwa produk-produk yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ketat. Ketidakbenaran dalam membaca jangka sorong dapat mengakibatkan kesalahan produksi, ketidaksesuaian dengan spesifikasi, dan potensi risiko keselamatan.

Oleh karena itu, setiap profesional atau pekerja industri yang menggunakan jangka sorong harus mendapatkan pelatihan yang tepat dan berkomitmen untuk menguasai keterampilan ini.

Dengan pemahaman yang benar tentang penggunaan alat ini, kita dapat menjaga tingkat keakuratan yang tinggi dalam berbagai aplikasi industri, yang pada gilirannya mendukung kemajuan dan keunggulan kompetitif.