Mengenal Bagian Bagian Mesin Las Listrik dan Fungsinya

Mengenal Bagian Bagian Mesin Las Listrik dan Fungsinya

Dalam bidang industri dan konstruksi, mesin las listrik memiliki peran yang tak tergantikan dalam menghubungkan material secara kuat dan presisi. Mesin las listrik adalah alat yang digunakan untuk melakukan proses pengelasan dengan memanfaatkan energi listrik sebagai sumber panas untuk melelehkan material dan menggabungkannya.

Dalam artikel ini, kita akan belajar lebih dalam tentang mesin las listrik, termasuk pengertian yang komprehensif mengenai teknologi ini serta beragam jenis-jenis yang ada, dari pengelasan busur listrik hingga pengelasan titik dan resistance, serta bagian mesin las listrik dan fungsinya.

Memahami tentang mesin las listrik dan  jenisnya adalah langkah penting untuk menguasai teknik pengelasan modern dan memilih metode yang paling sesuai untuk pekerjaan pengelasan anda.

Mari langsung saja kita mulai pembahasannya.

Pengertian Mesin Las Listrik

Pengertian Mesin Las Listrik

Sebelum kita lebih jauh membahas mengenai, jenis berikut dengan bagian bagian mesin las listrik dan fungsinya, ada baiknya kita awali dengan pemahaman mesin las listrik itu sendiri.

A. Definisi Mesin Las Listrik

Seperti yang sudah disinggung di awal, mesin las listrik adalah perangkat atau alat yang digunakan untuk melakukan pengelasan dengan memanfaatkan arus listrik sebagai sumber panas untuk melelehkan material. Proses pengelasan ini bertujuan untuk menggabungkan dua atau lebih bagian material menjadi satu kesatuan yang kokoh dan tahan terhadap tekanan, tarikan, atau benturan.

Mesin las listrik menghasilkan panas yang cukup tinggi untuk melelehkan ujung material yang akan dihubungkan, dan ketika material tersebut mendingin, mereka menyatu menjadi struktur yang kuat dan tahan lama. Pengelasan ini bergantung pada jenis elektroda atau kawat las yang digunakan, serta sumber arus listrik yang bervariasi tergantung pada jenis mesin las.

B. Prinsip Kerja Mesin Las Listrik

Prinsip kerja mesin las listrik didasarkan pada penggunaan arus listrik yang mengalir melalui elektroda atau kawat las dan bahan yang akan dihubungkan. Ketika arus listrik mengalir melalui elektroda, ia menciptakan busur listrik yang sangat panas di antara elektroda dan bahan kerja.

Panas dari busur listrik ini melelehkan ujung material, membentuk lumpur lelehan yang disebut pelukan. Pelukan ini mendingin dan mengeras ketika arus dihentikan, menghasilkan sambungan yang kuat antara material.

Mesin las listrik biasanya memiliki pengaturan yang memungkinkan pengaturan arus listrik, voltase, dan pengaturan lainnya untuk mengendalikan intensitas dan karakteristik pengelasan sesuai dengan jenis material dan kebutuhan proyek.

Simak Juga : Prinsip Kerja Avometer atau Multimeter Analog

C. Peran Mesin Las Listrik dalam Industri dan Konstruksi

Mesin las listrik memainkan peran yang penting dalam berbagai industri dan sektor konstruksi. Mereka digunakan untuk membuat sambungan kuat pada berbagai jenis material, seperti logam, baja, aluminium, dan bahkan plastik, tergantung pada jenis mesin las yang digunakan.

Dalam industri otomotif, misalnya, mesin las listrik digunakan untuk mengelas komponen-komponen mobil, sasis, dan bagian lainnya. Di industri manufaktur, mesin las listrik membantu dalam pembuatan produk-produk yang memerlukan sambungan yang tahan lama. Dalam konstruksi, mesin las listrik digunakan untuk membangun struktur baja, jembatan, dan infrastruktur lainnya.

Simak Juga : Pentingnya Memilih Ukuran Rangka Atap Baja Ringan yang Tepat

Secara keseluruhan, mesin las listrik memegang peran penting dalam menciptakan sambungan material yang kuat dan handal. Kemampuan untuk menghubungkan material dengan presisi tinggi dan daya tahan yang baik membuat mesin las listrik menjadi salah satu alat paling penting dalam dunia manufaktur dan konstruksi modern.

Jenis-Jenis Mesin Las Listrik

Jenis-Jenis Mesin Las Listrik

Kita sudah mengenal pengertian, prinsip kerja, dan fungsi mesin las listrik dalam industri maupun konstruksi. Berikut ini adalah jenis jenis mesin las listrik :

A. Mesin Las Busur Listrik (Arc Welding)

Mesin Las Busur Listrik (Arc Welding)

Las Busur Listrik adalah metode pengelasan yang menggunakan panas yang dihasilkan oleh busur listrik yang terbentuk antara elektroda dan bahan kerja untuk melelehkan material. Busur listrik ini menciptakan panas yang sangat tinggi, cukup untuk melelehkan kedua ujung material yang akan dihubungkan, dan kemudian material meleleh ini mendingin membentuk sambungan yang kuat.

Keunggulan dari las busur listrik termasuk kemampuan untuk mengelas berbagai jenis material, termasuk logam tebal, serta kemampuan pengelasan di lapangan. Namun, batasannya termasuk kemungkinan deformasi material karena panas yang tinggi dan kebutuhan akan perlindungan gas tambahan untuk mencegah kontaminasi.

Contoh aplikasinya meliputi konstruksi baja, manufaktur otomotif, perbaikan kapal, dan industri galangan.

B. Mesin Las Titik Listrik (Spot Welding)

Mesin Las Titik Listrik (Spot Welding)

Las Titik Listrik melibatkan pengelasan dengan menekan dua lembaran material bersama-sama dan menggunakan arus listrik yang tinggi untuk melelehkan titik-titik kecil pada persimpangan kedua lembaran, menciptakan sambungan titik.

Kelebihan spot welding termasuk kecepatan proses, sambungan yang kuat pada area yang terbatas, dan kurangnya deformasi material yang signifikan. Namun, kelemahannya adalah kurangnya kemampuan untuk mengelas material tebal dan pengelasan hanya pada titik-titik tertentu.

Spot welding umumnya digunakan dalam manufaktur otomotif, pembuatan peralatan rumah tangga, dan produksi kemasan.

Simak Juga : Perbedaan kemasan tersier, sekunder, dan primer

C. Mesin Las Resistance Listrik (Resistance Welding)

Mesin Las Resistance Listrik (Resistance Welding)

Las Resistance Listrik melibatkan pemanasan material dengan mengalirkan arus listrik melalui sambungan antara dua lembaran material yang dijepit bersama-sama. Jenis-jenis resistance welding termasuk spot welding, seam welding, projection welding, dan flash welding.

Kelebihannya meliputi kecepatan, kekuatan sambungan yang baik, dan kontrol yang baik atas panas yang dihasilkan. Kekurangannya adalah pengelasan terbatas pada area yang berkontak langsung dengan elektroda.

Mesin las resistance umumnya digunakan dalam industri otomotif untuk mengelas komponen-komponen kecil seperti kabel dan pipa, serta dalam industri elektronik untuk menghubungkan kawat dan komponen listrik lainnya.

Simak Juga : Alat Ukur Pneumatik yang Umum Digunakan Dalam Industri Otomotif

D. Mesin Las Penggabungan Listrik (Projection Welding)

Mesin Las Penggabungan Listrik (Projection Welding)

Pengelasan dengan proyeksi melibatkan pengelasan di mana material memiliki proyeksi kecil, seperti paku atau penonjolan, yang berfungsi sebagai fokus panas.

Keunggulan projection welding termasuk pengelasan yang cepat dan presisi tinggi pada titik-titik tertentu. Ini juga mengurangi risiko deformasi material karena panas yang tersebar lebih baik. Namun, pengelasan dengan proyeksi memerlukan persiapan material yang lebih cermat.

Proyeksi welding digunakan dalam pembuatan produk berbentuk tiga dimensi seperti rangka logam, jaring, dan konstruksi logam lainnya.

Baca Juga : Mengenal Proses Konstruksi Baja WF Bentang 20 Meter

Bagian Mesin Las Listrik dan Fungsinya

komponen mesin las

Kita sudah mengenal jenis-jenis mesin las, berikut ini adalah bagian mesin las listrik dan fungsinya :

  • Mesin Las

mesin las

Mesin las adalah perangkat utama dalam pengelasan listrik. Ini menghasilkan arus listrik yang diperlukan untuk membentuk busur listrik antara elektroda dan bahan kerja. Mesin las juga mengatur pengaturan arus dan voltase yang dibutuhkan untuk jenis pengelasan tertentu.

  • Kabel Massa

Kabel Massa:

Kabel massa adalah kabel yang menghubungkan mesin las ke bahan kerja atau bagian yang akan dihubungkan. Kabel ini mengalirkan arus listrik negatif dari mesin las ke material yang akan dilas, membantu menutup sirkuit listrik dan membentuk busur listrik.

  • Klem Massa

Klem Massa

Klem massa adalah komponen yang terpasang pada ujung kabel massa. Fungsinya adalah untuk mengamankan kabel massa dengan kuat ke material yang akan dilas. Klem massa memastikan kontak yang baik dan stabil antara material dan kabel massa, sehingga arus listrik dapat mengalir dengan lancar.

  • Kabel Elektroda

Kabel Elektroda

Kabel elektroda adalah kabel yang menghubungkan mesin las ke pemegang elektroda atau holder. Ini membawa arus listrik positif dari mesin las ke elektroda, yang diperlukan untuk membentuk busur listrik.

  • Elektroda Las

Elektroda Las

Elektroda adalah batang logam yang digunakan sebagai pengantar arus listrik ke titik-titik yang akan dihubungkan. Ujung elektroda terdekat dengan bahan kerja akan meleleh saat busur listrik terbentuk, dan titik lelehan inilah yang menyatukan material yang akan dilas.

  • Pemegang Kawat Las atau Holder

holder mesin las

Pemegang kawat las, juga dikenal sebagai holder, adalah perangkat yang digunakan untuk memegang elektroda dan menghubungkannya dengan kabel elektroda. Pemegang kawat las dirancang untuk memberikan stabilitas dan kemudahan penggunaan saat mengoperasikan elektroda selama proses pengelasan.

  • Palu Las

Palu Las listrik

Palu las adalah alat yang digunakan setelah pengelasan selesai untuk membersihkan sisa-sisa pelukan atau material yang menempel pada permukaan sambungan. Ini membantu memastikan bahwa sambungan yang dihasilkan bersih dan siap untuk pemeriksaan atau penggunaan lebih lanjut.

Setiap bagian mesin las listrik memiliki peran penting dalam menciptakan pengelasan yang aman, efektif, dan kuat. Memahami fungsionalitas setiap komponen ini penting untuk menjalankan proses pengelasan dengan benar dan menghasilkan hasil yang berkualitas.

Faktor-Faktor dalam Memilih Mesin Las Listrik

gambar mesin las listrik

Memilih mesin las listrik yang tepat adalah langkah penting untuk memastikan keberhasilan proses pengelasan. Berikut adalah penjelasan tentang faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih mesin las listrik :

A. Jenis Material yang Akan Dilas

Jenis material yang akan dilas mempengaruhi pilihan mesin las. Beberapa mesin las lebih cocok untuk pengelasan logam, seperti baja, aluminium, atau stainless steel, sementara yang lain cocok untuk pengelasan plastik atau material non-logam.

Setiap jenis material memiliki konduktivitas termal dan listrik yang berbeda, yang dapat mempengaruhi bagaimana arus listrik mengalir dan panas yang dihasilkan selama pengelasan.

B. Ketebalan Material

Ketebalan material juga menjadi pertimbangan penting. Mesin las yang memiliki kapasitas arus yang lebih tinggi biasanya lebih cocok untuk mengelas material dengan ketebalan yang lebih besar.

Jika Anda berencana mengelas material tebal, memilih mesin las dengan kemampuan arus yang sesuai sangat penting agar pengelasan berjalan efektif dan menghasilkan hasil yang kuat.

C. Lingkungan Kerja

Lingkungan kerja di mana mesin las akan digunakan perlu dipertimbangkan. Jika anda akan mengelas di dalam ruangan yang tertutup, faktor seperti ventilasi dan penanganan limbah pelukan menjadi penting.

Beberapa mesin las memerlukan penggunaan gas pelindung, dan ini perlu diakomodasi dalam ruangan yang baik ventilasinya. Lingkungan yang lebih kasar, seperti lokasi konstruksi, mungkin memerlukan mesin las yang lebih tahan terhadap debu dan kondisi eksternal.

D. Kemampuan Operator

Kemampuan operator pengelas juga berperan dalam memilih mesin las. Jika Anda seorang pemula, mungkin lebih baik memilih mesin las yang lebih mudah dioperasikan dengan pengaturan yang sederhana.

Operator berpengalaman mungkin lebih nyaman dengan mesin las yang memiliki pengaturan yang lebih canggih dan fleksibilitas dalam mengatur parameter pengelasan.

Selain faktor-faktor di atas, juga penting untuk mempertimbangkan anggaran, ketersediaan suku cadang, dan reputasi merek mesin las yang anda pertimbangkan. Mengumpulkan informasi yang komprehensif tentang berbagai opsi mesin las dan membandingkannya dengan kebutuhan anda akan membantu Anda membuat keputusan yang tepat dan menghasilkan hasil pengelasan yang optimal.

Kesimpulan

komponen las listrik

Dari uraian diatas, kita telah belajar mengenai mesin las listrik dan berbagai jenisnya dari pengelasan busur listrik yang serbaguna hingga pengelasan titik yang presisi sampai ke bagian bagian mesin las listrik dan fungsinya. Setiap jenis mesin las memiliki peran uniknya dalam berbagai industri dan proyek konstruksi.

Melalui kemampuan menggabungkan material dengan presisi tinggi, mesin las listrik memainkan peran sentral dalam menciptakan produk berkualitas dan struktur yang kokoh.

Pengembangan teknologi terus membawa inovasi dalam dunia pengelasan, yang berarti peluang untuk mengasah keterampilan dan menguasai berbagai metode pengelasan semakin luas. Dengan pemahaman yang mendalam tentang pengertian, enis-jenis, serta bagian bagian mesin las listrik dan fungsinya, kita berada di jalur untuk menjadi ahli dalam hal pengelasan,.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *